Archive for August 9th, 2019

August 9, 2019

Gara Gara Kepengen Nasi Kebuli Ala Mekah Asli

Bismillahirrahmanirrahim,,

Tulisan ini ditulis pada hari Jumat 09 Agustus 2019 / 8 Dzulhijjah 1440H. Mengingat hari ini adalah hari tarwiah, Fadlil jadi pengen nulis sedikit intermezzo mengingat perjalanan ibadah haji tahun 2014 Fadlil pada tanggal 5, 6, 7 & 8 Dzulhijjah 1435H sebelum berangkat menuju padang arafah.

Sebagaimana kebanyakan masyarakat mekah yang ingin bersedekah kepada para Jamaah haji mereka sering membagikan makanan kepada para jamaah haji yang berlalu lalang di kota tersebut. “Halal halal halal..” Teriak masyarakat atau para petugas utusan sedekah tersebut bersamaan dengan mengular atau berdesakan para jamaah menyambut makanan pemberian tersebut. Nikmat.

Image result for haji makanan gratis dari dermawan
Jamaah haji Indonesia ngantri “Halal.. halal..” makanan sedekah dari masyarakat Mekah. Sumber Foto: browsing Google

Untuk diketahui, untuk jamaah haji asal Indonesia pada saat menanti tibanya waktu arafah tidak disediakan makanan dari pemerintah sehingga seringkali jamaah dalam groupnya membuat panitia kecil untuk penyediaan makanan selama kurang lebih 2 minggu tersebut. Kecuali terdapat fasilitas dari masing – masing KBIH ( Kelompok bimbingan ibadah haji ) yang menyediakan makanan 2x sehari siang dan malam.

Fadlil ikut KBIH An Nur di Sleman Yogyakarta yang menyediakan makan tersebut sehingga untuk makan keseharian sudah sangat terjamin disamping jajan masakan indonesia ( nasgor bungkus ) seharga 2 real waktu itu. Nikmat.

Related image
Bus Shuttle Gratis menuju Masjidil Haram dari berbagai daerah di kota Mekah.
Sumber Foto: browsing Google

Menjelang wukuf arafah, bis shuttle gratis dari berbagai wilayah di Mekah menuju masjidil Haram sudah di stop mempersiapkan arafah dan agar jamaah istirahat untuk persiapan wukuf. Sehingga aktifitas sholat jamaah beralih dari Masjidil Haram ke masjid terdekat dari penginapan.

Disepanjang perjalanan dari penginapan menuju masjid seringkali ada masyarakat yang membagikan makanan. Nah setelah intro sekian panjang diatas, mulailah cerita kebuli nya disini..

Lokasi penginapan dengan masjid terdekat 200m
https://goo.gl/maps/hpkWVdKvSaGBasWT9

6 Dzulhijjah / Selasa 31 September 2014, pada saat selesai sholat isya, jamaah keluar dari masjid persis di depan masjid diantara para pedagang baju dan pernak pernik ada antrian Halal halal… jamaah yang sudah dapat menyebutkan menu kali ini nasi kebuli.. dari aromanya masyaAllah.. wenak banget. Langsung mupeng, tapi nda tega Fadlil ikut ngantri sedangkan sudah disediakan makan malam di penginapan oleh KBIH, lebih baik makanan tersebut untuk jamaah lain yang tidak punya makan malam.

Setiba di pengiapan sambil tiduran, mulut ini dan batin ini rasanya gundah gulana dan campur aduk.. pengin banget ngicip itu nasi kebuli ala Mekah gimana rasanya gitu nasi mandi berasnya yang panjang panjang dimasak kebuli, bahkan malam itu sempat curcol sama emak di Jogja pengen nasi kebuli yang belom kesampaian hahaha.. sufer lebay memang.

Keesokan harinya 7 Dzulhijjah menjelang dhuhur keluar dari penginapan baru saja menginjak jalan tetiba disamperin mamas yang biasa nyapu jalan,, kali ini bukan bawa sapu lidi,, tapi bawa plastik guedhe yang isinya plastik plastik kecil berisi nasi kebuli.. eeaakkk.. masyaAllah cuman kepingin sama kepikiran aja langsung dikabulkan Allah. Kali ini nda bisa banget nolak.. soalnya mo jalan ke mesjidnya cuman sendirian dan mamas e sengaja banget ndatengin saya buat ngasih kebuli tersebut nda bisa lagi ngindar ato nolak. Serasa banget dipaksa oleh Allah ini lho Aku penuhi yang kamu inginkan. Alhamdulillah rejeki anak soleh.. aamiiin.. Btw satu bungkusan versi Mekah bisa dimakan dua sampai tiga orang saking banyaknya porsi. Karena masih dekat dengan penginapan sebungkus kebuli masukin dulu ke kamar, baru berangkat ke masjid.

Sehabis dari sholat dhuhur,, sekitar jam 14 an di kamar Fadlil komentar sama jamaah satu kamar,, saya dapat nasih kebuli siapa mauuu.. eh ternyata di dalam kamar yang berisi 7 sd 8 orang ada beberapa jamaah yang juga dapat nasi kebuli versi lebih gede lagi bungkusnya.. Saking melimpahnya porsi kebuli di kamar,, saya makan yang kebuli nya bapak itu ( karena sudah dimakan sebagian ).. banyak banget sampe ngga habis,, rencana nasi kebuli yang melimpah disimpan lagi buat nanti malam.

Hari ini 7 Dzulhijjah,, ternyata kamar sebelah group dan KBIH lain siap siap berangkat tarwiah,, bukan sebuah kewajiban bagi jamaah haji menurut pemerintah untuk tarwiah ( bermalam di mina sebelum wukuf di arafah ) sehingga pengadaan transport diadakan mandiri oleh jamaah dibantu oleh KBIH masing masing group.

Group KBIH Fadlil tidak mengikuti tarwiyah.. mengetahui tetangga sebelah mau berangkat tarwiyah,, mereka belum sempat makan siang,, karena tidak sempat memasak (mandiri non katering) dan sibuk paking. Fadlil tawari nasi kebuli yang melimpah di kamar. Mereka menyambut dengan sangat senang,,

Nasi kebuli yang Fadlil pengin dapat terwujud,, bahkan melimpah manfaat untuk orang lain.. alhamdulillah…

Demikian sekilas cerita dari tanah Haram, cerita ringan yang cukup berkesan bagi Fadlil,, hanya dengan ingin dan dibarengi niat baik insyaAllah Allah wujudkan tidak pake lama, hasilnya juga manfaat. Berkah.

MasyaAllah.. perjalanan ibadah yang penuh hikmah dan kenikmatan.. Semoga Allah kabulkan untuk bisa melaksanakan ibadah Haji kembali… Aamiin..

Kepada seluruh jamaah haji yang saat ini sedang menanti wukuf di Arafah, semoga selalu dimudahkan, diringankan, disehatkan, diselamatkan, dijaga oleh Allah swt. Kembali pulang sebagai haji yang mabrur sehat dan selamat kembali berjumpa berkumpul dengan keluarga di Indonesia.

Allahuma sholi ‘ala sayyidina Muhammad saw.

Kalender pada saat kejadian diatas :

6 Dzul-Hijjah 1435 HSelasa31 September 2014
7 Dzul-Hijjah 1435 HRabu01 Oktober 2014
8 Dzul-Hijjah 1435 HKamis02 Oktober 2014
9 Dzul-Hijjah 1435 HJum’at03 Oktober 2014
10 Dzul-Hijjah 1435 HSabtu04 Oktober 2014
11 Dzul-Hijjah 1435 HMinggu5 Oktober 2014
12 Dzul-Hijjah 1435 HSenin6 Oktober 2014
13 Dzul-Hijjah 1435 HSelasa7 Oktober 2014